Thursday, January 19, 2017

Genap 2 tahun.

Bismillahirrahmanirrahim.

Beliau pergi pada waktu tengah malam, melewati angka 12 pada 18 Januari 2014, menjadikan tarikh yang tercatit pada sijil kematiannya - 19 Januari 2014.

Mengimbas kembali, rasanya waktu itu saya baru pulang bercuti. Seperti sekarang ini, cuti semester selama dua minggu. Tidaklah terlalu baru, tapi tidaklah sudah terlalu lama saya berada di rumah.

Beliau demam. Panas. Seleranya yang sedia tumpul, semakin berkurang. Sesekali kami (selain Mek yang setia berada di sisinya), bergilir-gilir, menjenguk dia di katilnya. Matanya terpejam, kekadang separa terbuka. Melingas seketika, sebelum kembali dia memejam mata. Saya singgah di katilnya sesekali, menjamah dahi dan lehernya. Panas. Dan sesekali juga, kedengaran dia mengerang. Senyum nipis saya di dalam hati, mengenangkan tabiat yang satu itu masih lekat pada dia. Mengerang ketika demam.

Hari itu - 18 Januari 2014. Demamnya masih belum kebah. Mek cuma menyuapkan air masak kepadanya, melalui straw. Barangkali hanya sesudu dua supplement yang berjaya masuk ke dalam mulutnya. Juga sesuap dua nasi pada waktu tengah hari. Dan sedikit kuih pada petangnya. Selebihnya, hanya air yang menjadi santapannya.

Saya gusar, namun tidaklah kuat rasa itu. Barangkali kerana sudah beberapa hari dia demam begitu, maka tanggapan saya ; demamnya masih belum kebah. Sudah beberapa kali dia demam begitu sebelum ini, dan kebah. Jadi saya fikir, demamnya belum habis. Justeru, tiada apa-apa istimewa yang kami lakukan, melainkan rutin yang sesekali melalukan tuala lembap di wajahnya, bagi mengurangkan panasnya.

Siapalah yang menyangka itu demam terakhirnya dia. Siapalah yang menyangka demam itu tidak akan kebah. Siapalah yang menyangka beliau akan pergi bersama demamnya. Siapalah yang menyangka - erangan demamnya itu yang terakhir kami dengar, dan awal tirai 19 Januari 2014 dibuka, beliau pergi.

Kalaulah....

Kalaulah kita semua tahu itu hari terakhirnya dia, tidak sesaat pun kita tinggalkan dia. Kalaulah kita tahu esoknya dia sudah tiada, segala urusan hari ini langsung tidak kita peduli. Kalaulah kita tahu itu saat-saat terakhir dia dunia, tercatuklah kita semua di sisinya - menghabiskan masa menatap wajahnya, mengusap jemarinya dan mendengar erangannya.

Dan itu semua - KALAULAH.

It is not a good thing, tapi memang ada sedikit kesal di pihak saya sendiri, for not being with him during his last moments. Kerana hanya sesekali sahaja menjengah dia, dan kemudiannya pergi menyambung urusan dunia. Kerana tiada di samping dia di hujung hayatnya, sedangkan kami di bawah bumbung yang sama. Kerana tidak memperdulikan erangan dia, yang mungkin mahu memberitahu sesuatu.

Tapi, yalah; sesal sekarang mana ada guna, kan? And the only thing I can do right now is, banyakkan berdoa agar dia bahagia di sana, di sisi Pencipta. Agar dua tahun dia di alam kubur sana tidaklah dia rasakan terlalu lama, untuk sampai ke alam kebangkitan semula. Agar kuburnya bercahaya, dan diluaskan serta dilapangkan selapang-lapangnya. Agar segala dosa-dosanya di dunia diampunkan, dan segala amal kebaikannya diambil kira pahalanya. Agar saham-saham dunia yang dia tinggalkan; anak-anak soleh, harta sedekah serta ilmu bermanfaat, akan mengharumkan kuburnya.

Agar.

***

Aytuk,
who knows 19 January would be such an important date to us?

Aytuk, tadi adik ke kubur Aytuk, bersama Ayah. Ayah is going somewhere else tomorrow, so he would like to pay u a visit before he leaves. And I followed him.

Ayah duduk hampir di pusara Aytuk, dan kami memulakan bacaan. I was wandering around, as usual, melihat 'teman-teman baru' Aytuk. Ada beberapa kesan tanah baru di sekitar pusara Aytuk. Kemudiannya adik duduk berhampiran Ayah, yang memulakan bacaan tahlil. Dan adik ikut, diam-diam.

Ayah akhirinya dengan doa, dan di pertengahannya, adik lihat Ayah mengesat matanya di sebalik kaca mata yang dia pakai.

Aytuk, Ayah adik itu, yang jarang sekali adik lihat air matanya, Ayah adik itu, anak lelaki sulung Aytuk, nampaknya seperti adik juga -merindui Aytuk.



***

Damailah di sana, Aytuk sayang. It is just a matter of time, sebelum kita bertemu kembali. Semoga pertemuan kita, di alam lain itu, menjadi pertemuan yang lebih indah. Semoga kita ini layak untuk kembali berhimpun dan bertemu di syurgaNya, yang kekal abadi, insha ALLAH.



Aytuk sayang, Hj Hamzah Hj Idris, sentiasa dalam kenangan.
AL-FATIHAH.


****

Wallahu'alam, wassalam.



psst. 
Kisah 2 tahun lalu ada kat sini, kot la nak baca -> http://maryam-kamal.blogspot.my/2015/02/pok-su-mezoh-dalam-kenangan.html

0 love letta(s):